HEADLINE

Di Masa Kolonial JEME KITE SEMENDE Pejuang Yang Gigih_Saat Ini Petani Kopi Yang Gigih

Redaksi kabarSEMENDE nerime kihiman tulisan dari seluruh adik sanak jeme kite sedakdenye. Berhubung media kite ni berade satu group dengan MAJALAH SIMALABA dan di bawah naungan PT. Mutiara Banten Lestari, maka kihimkah karya tulisan jenis ape saje ke e-mail: majalahsimalaba@gmail.com, enjuk subjek pada e-mail KABAR SEMENDE. Jangan lupe mikutkah biodata penulis.


Dulu di masa kolonial, marga Semende dikenal sebagai pejuang gagah berani. Kite ni sulit ditaklukkan karena mampu berperang dengan care bergerilya di hutan. Kite ni suku yang tangguh, tapi kite jangan takabur atau sombong. Saat ini jeme kite Semende dikenal dengan kopi luwaknye.


(Inilah tulisan pertame diturunkan)

Kopi luwak yang ade di Semende ini bersifat alami. Kopi benar-benar diambik dari kotoran luwak (Mesang) yang tercecer di kebun kawe. Dek bedie petani kite yang ngingun luwak, kemudian ngenjuk makan mesang untuk mendapatkah kawe luwak (macam jeme zaman mak ini). Kite dapatankah kawe luwak secare alamai, luwak datang kekebun kite, makan buah kawe yang masak, lalu besok paginye kite nyemang. Nah, ame jeme mak ini ahi luwak atau mesang atau lagi musang tu lah dipelihare. Kopi luwak terkenal di seluruh dunia, padahal jeme kite lah paham njak jaman bahi.



Berdasarkan data Pemerintah Kabupaten Muara Enim, luasan kebun kawe yang ade di sane mencapai 23.485 hektar dengan produksi  per tahun sekitar 25.125 ton. Sayang, karena kurang pembinaan,  sekitar 1.311 hektar tanaman kawe belum produktif, bahkan banyak yang mengalami kerusakan. Area perkebunan jeme kite juge tersebar di Provinsi Lampung, Bengkulu, dll.

Pengelolaan kopi yang dilakukan masyarakat Semende umumnye masih tradisional. Care ini dimulai dengan penjemuran biji kopi berkualitas baik di lapangan atau di tengah jalan. Pilihan di tengah jalan, selain karena aspal memancarkan panas, menjemuw di jalan adalah upaya agar kopi yang dijemur dapat dilindas kendaraan yang membuat kulit kopi mengelupas.

Setelah kehing ijat kawe atau kopi dimasukan mesin untuk dibersihkan kulit yang tersisa. Sebelum dijemuw kembali ijat kawe dibasuh bersih, lalu disangrai (dikiruh) hingga berwarne hitam sebelum ditumbuk atau dimasukan ke mesin penggiling untuk mendapatkah bubuk kopi. Pola tradisional ini membutuhkan waktu berkisar dua hingga tiga pekan. Tetapi inilah care kite yang alami dan terbebas dari unsur kimia.




Para leluhur kami menanam kopi. Jadi kami pun menanam kopi. Dengan adanye program Hutan Desa ini kami ingin kembangkan kopi Semende lebih jauh lagi, sehingga tersebar di seluruh Indonesia maupun dunia,” jelas Sarmanuddin, salah satu warga kite, di Muara Enim, Sumatera Selatan ngenjuk informasi.

Berita ini kami dapat dari mongabay, waktu meliput di Hutan Lindung Jambul Asahan yang telah dijadikan Hutan Desa milik warga Desa Muara Danau. Di hutan itu banyak tanaman seperti dehian, nangke dan jehing. Tumbuhan ini ditanam di sekitar pohon kopi.

Dari sejumlah informasi yang mulai kami telusuri tentang masyarakat Semende, ternyate jeme kite benar menjaga Hutan Desa, termasuk membangun Lembaga Pengelolaan Hutan Desa untuk mengontrol aktivitas warga yang terlibat dalam program Hutan Desa. Kalu ade yang melakukan pelanggaran, seperti perambahan dan pembakaran, lembaga akan menindak. Ini Info dari Kab. Muara Enim.




Kalu ade warga yang menebang batang di hutan lindung. Warga yang tergabung dalam lembaga pengelola hutan desa akan melakukah rapat dan memutuskan hukuman kepada pelakunye. Selain membayar denda, pelaku juge diwajibkan menanam kembali pohon pada lokasi yang batangnye ditebang.

Hutan Desa kite harapkah nian ke depannye akan meningkatkan taraf hidup masyakarat Semende.  Namun, generasi kite juge harus belajar dan berupaye mendapatkan pendidikan yang baik, supaye generasi Semende ke depan dapat hidup sejahtera.


Tanah pertanian kedepan akan semakin terbatas, pendidikan bagi generasi penerus, merupakan satu-satunye care agar kite pacak maju. 

Dalam adat Tunggu Tubang di Semende juge, cuma anak betine paling tue yang mendapatkah warisan, berupe sawah, humah atau kebun. Jadi, anak lanang maupun anak betine yang lebih mude  mesti berjuang lebih gigih untuk memberi warne keluarge.

Dengan berjuang dalam dunia pendidikan, citra pejuang bagi marga Semende dapat kembali melekat, ame dulu berjuang melawan penjajah, mak ini berjuang menjadi manusia unggul di era modern.

(Selamat Berjuang Jeme Kite) Salam Redaksi.

No comments