HEADLINE

INI SAATNYE KEBANGKITAN SASTRA SEMENDE_LAHIRNYE PUJANGGE PUJANGGE JEME KITE

Laman ini dibuat, untuk menggali serta menumbuhkan bakat-bakat pujangge dari badah kite, untuk mengenalkan 'kesemendean kite' melalui geliat karya sastra. Dengan ridho Allah, semoga ini adalah titik awal kebangkitan SASTRA SEMENDE yang pertame. Redaksi siap nerime kiriman karya-karya sastra Semende ke e-mail: majalahsimalaba@gmail.com


Kabar gembira bagi para pecinta seni tulis dan merakai kate kate. Kini kami lah nyediekah sebuah media dan pengasuh khusus untuk sastra semende.

Ape itu Sastra Semende?
Payu, kami kah uraikah secare ringkas, sastra Semende adalah bagian dari sastra Indonesia pade umumnye tetapi sastra Semende didirikan sebagai corak dari sastra daerah yang merupekah rumpun dari melayu, dengan dialek bahase asli jeme kite bertujuan untuk mengangkat moril bahase Semende agar dikenal luas oleh dunie.

Sastra semende dicetuskan pertame kali pada 29 November 2017, diawali dengan dipublikasikan 3 judul puisi berbahase Semende dan dengan latar serta kultur yang sangat Semende. Puisi puisi tersebut berjudul APID JURAI, DI LAMBUNG PEMATANG, HINDU BETUNAS karya asli dari salah seorang penyair Indonesia bername Riduan Hamsyah, kebetulan beasal njak semende dahat Pulau Panggung. Kebetulan pule seniman ini adalah redaktur dari www.kabarsemende.net

Kite sangat berharap dengan munculnye sastra Semende maka akan lahir banyak penulis penulis hebat dari kalangan jeme kite. Bukan cuma penyair atau penulis puisi tapi juge novel, cerite pandak, prosa, naskah drama, dll. Payu kite same same dukung semarak kebangkitan bahase kite dengan turun tangannye seniman sastra ke kabarSEMENDE
(Redaksi)

No comments